Selasa, Disember 08, 2015

"Aku Nak Langgar Belakang Treler"; Hidup Ini Kejam!


Kadang-kadang bila rasa macam nak putus asa, kecewa... Rasa berat sangat ujian yang melanda. Rasa tak sanggup. Tak mampu... Melihat orang yang lebih derita daripada diri sendiri pun, hati tetap juga tidak aman dan tenteram. Seolah mahu pula menamatkan kehidupan. Terjun jambatan! Langgar belakang treler dengan sengaja! Nauzubillah! Bunuh diri itu dosa!!

Ada tak sahabat yang berperasaan seperti yang dinyatakan di atas? Ada? Alhamdulillah, sahabat antara manusia terpilih dari bumi yang ditentukan di langit untuk berhadapan dengan ujian.

Sahabat, memang ada saatnya kita merasakan begitu payah berhadapan dengan ujian, sehinggakan kadang-kala kita berputus asa dengan Tuhan. Kita merasakan doa-doa kita tidak dimakbulkan. Kita rasa dunia tidak adil terhadap kita. Dan pada saat dan ketika itulah Iblis akan datang dan kucar-kacirkan perasaan kita.

Iblis akan membisikkan keluh-kesah. Iblis akan membawakan bayangan yang bermacam ragam dalam fikiran kita. Sampaikan ada insan yang tidak kuat akan mengambil jalan singkat. Ada yang sanggup bunuh diri, dengan beranggapan mati itu akan mengakhiri segala penderitaannya di muka bumi ini. Sayang, anggapannya salah sama sekali.



Ketahuilah, sahabat. Lagi hebat dirimu diuji, lagi kuat kasih sayang Tuhan kepadamu. Tiada ujian yang ditimpakan kepada seseorang manusia mengatasi kesanggupan upaya penerimaannya. Ada orang diuji dengan kehilangan orang tersayang, ada orang diuji dengan kemusnahan harta benda, ada orang diuji dengan kemiskinan, ada orang diuji dengan kecacatan, ada orang diuji dengan masalah yang berterusan tanpa henti, ada orang diuji dengan fitnah, ada orang diuji dengan kemewahan, ada orang diuji dengan kemandulan, ada orang diuji dengan status bujang tanpa jodoh, ada orang diuji dengan kekeliruan jantina, ada orang diuji dengan beristeri empat, ada orang diuji dengan pangkat dan darjat, ada orang diuji dengan pelbagai macam rupa, bentuk, gaya, mengikut kehendak Pencipta seisi alam ini.

Bagitu banyaknya ujian yang menanti manusia di dunia ini. Baik yang datang itu dalam bentuk kesenangan atau kepayahan. Mengapa ujian itu datang? Pastinya buat menguji keimanan kita sebagai hamba Allah. Saat seisi dunia tertawakan kita, menyisihkan kita, memandang kita dengan pandangan jelek, melemparkan nista dan umpat, apakah yang kita lakukan? Meraung dan menyalah takdir? Atau membina ketebalan benteng hati dengan senyuman zikir yang syahdu? Tepuk dada tanya iman.

Sahabat, dunia memang merupakan perantara ujian buat kita. Dan andai ditanya kenapa kita hidup? Jawabnya, hidup ini adalah untuk menguji sejauh mana keimanan seorang hamba kepada Tuhannya. Dan bagaimana pula iman itu diukur? Lihatlah saat seorang hamba diuji dengan sesuatu. Apakah tindakannya, lahiriah dan batiniah?

Setiap daripada kita punya ceriteranya tersendiri. Kita ada kisah masing-masing. Ada pelbagai warna dalam kanvas hidup pinjaman Ilahi ini. Apa yang penting, pahatkan hidup kita dengan agama Allah. Islam sentiasa menyejukkan jiwa. Cari Al-Quran, hadamilah maksud tafsirnya. Di sana ada jawaban kepada pelbagai persoalan.

Hidup ini terlalu banyak pancarobanya. Lalu saat bibir meluah “Ah, mana mungkin...” Kala itu Allah menjawab “Jika Aku menghendaki sesuatu, cukup Ku berkata ‘JADI’, maka jadilah ia.” (Yaasin:82).

Saat urusan yang datang tiada henti lantas keluhan terluah “Penatnya sekali...” Dan Allah menjawab “...Dan Kami jadikan tidurmu untuk istirahat.” (An-Naba:9).

Detik datangnya ujian yang berat untuk dipikul dan terzahirlah kata-kata “Berat sungguh ujian ini, tak sanggup rasanya...” Lalu Allah menjawab “Aku tidak membebani seseorang, melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (Al-Baqarah:286).

Saat tekanan hidup begitu menggila, maka terucaplah “Stres! Paniknya, macam mana ni?” Dan ketahuilah bahawasanya Allah telah menjawab “Hanya dengan mengingatiKu, hati akan menjadi tenang.” (Ar-Ro’d:28).

Ketika ada yang mengeluh, bahawa semua yang diusahakan bakal sia-sia maka Allah menjawab “Siapa yang mengerjakan kebaikan walau sebesar zarah sekalipun, nescaya ia akan melihat balasannya.” (Al-Zalzalah:7).

Pabila hidup terasa keseorangan dan tidak ada seorangpun insan yang menghulur pertolongan maka saat itu ingatlah firman Allah “Berdoalah (mintalah) kepadaKu, nescaya Aku kabulkan untukmu.” (Al-Mukmin:60).

Tatkala jiwa dibendung kesedihan dan hati bersalut kedukaan lalu ketemukanlah jawapan Allah “La Tahzan, Innallah Ma’ana. Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah berserta kita.” (At-Taubah:40).

Ketika hadirnya musim-musim putus asa sama ada pada kehidupan atau takdir yang dilakarkan maka ingatlah pesanan Allah “...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.” (Yusuf:87).

Dan saat berlakunya sesuatu yang tidak diinginkan, tidak diimpikan dan tidak dimahukan maka kala itu dengarkanlah jawapan Allah "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, sesungguhnya Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah:226)

Sahabat, hidup ini singkat. Entah esok lusa, nyawa akan diangkat. Perlukah kita khuatir, gelisah, resah, kecewa, terkilan, sedih, kerna melihat rakan seperjuangan bernikah sedangkan jodoh sendiri belum sampai? Perlukah kita layan kata-kata dan pertanyaan, Bila nak kahwin? Bila nak dapat kerja? Bila nak mengandung? Bila nak mampus?? Sehinggakan soalan-soalan ini kita jadikan sebagai senjata untuk kucar-kacirkan perasaan dan ketenangan hidup kita?

Tak perlu. Biarkan dunia dengan isinya. Kita serahkan urusah hidup kepada Allah. Kita berbuat baik kepada Allah dan manusia. Kita bersangka baik kepada manusia dan Allah. Kita langkah di bumi dengan syariat, selebihnya kita serahkan kepada Maha Esa yang lebih tahu apa yang terbaik buat diri manusia, luaran dan dalaman.

Sungguh, Allah, Dialah yang menciptakan seketul daging bernama hati, dan di dalamnya Dia tumbuhkan perasaan yang bersenandung pelbagai rasa tanpa henti. Kita latih degupan itu bergema dengan kalimah Allah, saban masa. InsyaAllah, biarlah apapun juga yang terjadi, bibir tersenyum, hati redha, jiwa tenang dalam rahmat dan kasih limpahan Pencipta, Rabbul Alamin.