>

Rabu, Julai 04, 2012

Kau Merubah Segalanya...




Percintaan. Siapa yang inginkan ianya berakhir di tengah jalan? Tidak ada sesiapapun di dunia ini serasanya mahu perhubungan kasih yang disulami cinta hanya bertahan seketika cuma. Lalu pabila ada teman yang mencurahkan rasa. Hadir meluahkan isi hati. Aku hanya mendengar dan berkongsikan bahu untuk untuk turut sama memikul beban. Namun, betapalah berat bebanan itu sementelah pepatah lebih dahulu menyebut berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul. Lantaran itu, hadir baris-baris aksara ini membait rangkap madah. Dan aku tujukan buat dia dan sesiapa sahaja antara kalian yang terperangkap dalam gelojak rasa.




Kita pernah memateri cinta pada warna-warni pelangi
Kita lakarkan nuansa indah pada lelangit bumi
Dan kita juga pernah menganyam beribu impian pada sejuring impi
Aku dan engkau bagaikan merpati
Dipandang tampak sejoli
Dilihat sepadan sekali
Itulah hakikat pada pandangan insani

Antara hati kita sememangnya ada aura
Biar aku yang mengungkap rasa
Atau engkau yang menzahirkan kata
Asmara di jiwa tetap membara
Dalam menghitung serpihan masa
Menganyam bahagia di pelamin cinta

Sayang sekali kau merubah segalanya
Kau tega menoktahkan tinta
Walau aku merayukan tanda koma
Tetapi kau tetap mahu mengakhiri cerita
Dan aku jua yang terbiar di tengah aksara
Sendirian tanpa madah yang sempurna
Keseorangan dalam songsong makna
Yang tidak punya penyudah sempurna




Hendak dulang diberi dulang, Dulang berisi sagu mentah; Hendak pulang kuberi pulang, Tinggalkan jejak barang sepatah.

1 comment

13/10/13 2:28 PTG

hebat,,mendalam maksudnya... hanya yg mengerti bisa memahami

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...